Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peneliti Kembangkan Cara Alternatif untuk Mengukur Antibodi Covid-19

Para peneliti berupaya menemukan alternatif lain untuk mengukur netralisasi virus corona (Covid-19) atau titer.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  12:33 WIB
Sebuah botol kecil berlabel Vaksin diletakkan di dekat jarum suntik medis di depan tulisan Coronavirus Covid-19" pada (10/4/2020). - Antara\\r\\n
Sebuah botol kecil berlabel Vaksin diletakkan di dekat jarum suntik medis di depan tulisan Coronavirus Covid-19" pada (10/4/2020). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Para peneliti dari berbagai lembaga  menguji cara alternatif untuk mengukur tingkat antibodi Covid-19, yang menghasilkan proses lebih cepat, lebih mudah, dan lebih murah untuk digunakan dalam skala besar.

Metode mereka diklaim menjanjikan untuk secara akurat mengidentifikasi donor potensial yang memiliki kesempatan terbaik untuk membantu pasien yang terinfeksi virus corona baru, melalui terapi plasma penyembuhan.

Dilansir dari Medical Xpress, Kamis (15/10) penelitian tersebut merupakan kerja sama dari US Army Combat Capabilities Development Command's Army Research Laboratory, US Medical Research Institute of Infectious Diseases, Pennsylvania State University, dan University of Texas.

Para peneliti berupaya menemukan alternatif lain untuk mengukur netralisasi virus atau titer. Titer sendiri adalah standar emas pengujian antibodi Covid-19, karena antibodi dalam darah telah terbukti berkorelasi dengan tingkat kekebalan pelindung.

Menurut para peneliti, jenis pengujian antibodi ini tidak tersedia secara luas karena secara teknis rumit dan memerlukan waktu berhari-hari untuk disiapkan, dijalankan, dan ditafsirkan. Oleh karena itu, tim melihat jenis tes lain, yang disebut tes enzyme-linked immunosorbent assays atau ELISA.

Jimmy Gollihar, ahli biokimia dan bioteknologi mengatakan bahwa ELISA adalah tes kuantitatif standar yang digunakan untuk mengukur jumlah antibodi terhadap antigen tertentu dan dalam sampel tertentu.

"ELISA adalah tes standar yang dapat dilakukan di hampir semua laboratorium akademis atau medis. Ini penting di pusat perawatan darurat yang merawat pasien yang sakit kritis. Tes ini juga dapat digunakan untuk pemantauan serologis penyakit,” tandasnya.

Secara khusus, para ilmuwan melihat hubungan anti-spike ectodomain (ECD) dan anti-reseptor binding domain (RBD), titer antibodi dalam aliran darah. Protein lonjakan ECD dan RBD adalah komponen protein lonjakan yang banyak dibicarakan yang dibuat oleh SARS-CoV-2 dan sangat penting untuk cara virus memasuki tubuh, menyebar, dan menyebabkan penyakit.

Penelitian melibatkan pengiriman sampel plasma, penskalaan produksi dan pemurnian antigen, pengujian netralisasi virus hidup dalam kondisi biocontainment, dan uji netralisasi pada semua spesimen di laboratorium Biosafety Level 3.

Pekerjaan mereka menentukan bahwa jumlah relatif antibodi dalam aliran darah pasien Covid-19 terkait dengan kemampuan mereka untuk mengendalikan infeksi virus. Pada dasarnya, semakin parah penyakitnya, semakin tinggi tingkat antibodi penetral yang ada.

Informasi ini memberikan tolok ukur potensial untuk produk klinis bagi studi pengobatan plasma yang sembuh. Selain itu, hal ini juga dapat digunakan untuk menilai seberapa baik penerima vaksin dapat menanggapi infeksi berikutnya.

Para peneliti menemukan bahwa tes ELISA memiliki probabilitas 80 persen atau lebih besar untuk memprediksi titer VN pada level yang direkomendasikan Food and Drug Administration (FDA) untuk plasma pemulihan Covid-19.

"Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa ELISA tingkat tinggi berkorelasi baik dengan netralisasi virus dan dapat digunakan sebagai pengganti untuk skrining plasma penyembuhan," kata Gollihar.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa donor yang sembuh mempertahankan tingkat kekebalan yang tinggi selama beberapa minggu, dan donor plasma yang sering tidak menyebabkan penurunan signifikan pada tingkat antibodi atau netralisasi virus.

Hal yang paling mengejutkan, kata para peneliti, adalah bahwa mereka mengidentifikasi 27 orang dari kelompok pengawasan dengan titer antibodi

yang cukup tinggi untuk menunjukkan bahwa beberapa individu tanpa gejala mungkin memiliki plasma yang sesuai untuk penggunaan terapeutik dan memiliki tingkat kekebalan relatif terhadap SARS-CoV-2.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antibodi Vaksin Virus Corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top