Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebiasaan-kebiasaan yang Bikin Susah Tidur Malam

Berikut bermacam-macam kebiasaan buruk yang bisa merusak kualitas tidur Anda.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Oktober 2021  |  09:21 WIB
Main ponsel sebelum tidur - Boldsky
Main ponsel sebelum tidur - Boldsky

Bisnis.com, JAKARTA - Tidur adalah kebutuhan penting untuk tubuh agar tetap sehat. Karena itu, orang disarankan tidur malam selama delapan jam.

Tapi, masih banyak orang tidak bisa memenuhi kebutuhan tersebut karena berbagai alasan. 

Hal-hal seperti waktu layar, alkohol, asupan kopi, dan lingkungan yang tidak nyaman semuanya diidentifikasi memiliki dampak negatif pada tidur.

Ilmuwan tidur Dr Carmel Harrington mengatakan melakukan kegiatan ini secara terus menerus dapat menyebabkan kurang tidur.

“Kalau hanya sekali atau dua kali seminggu tidak apa-apa. Namun, itu tidak ideal untuk dilakukan terlalu sering karena dapat memengaruhi berbagai tahap tidur, yang menyebabkan kurang tidur, ”katanya dilansir dari lifehacker.

Dr Harrington mengatakan kurang tidur ini dapat berdampak buruk seperti proses berpikir yang lebih lambat, kesalahan memori, dan penurunan kinerja dan motivasi.

Dr Harrington memberikan beberapa kebiasaan buruk yang merusak kualitas tidur Anda berikut ini :

Waktu Main gadget 

Kita semua mungkin menyadari dampak negatif cahaya biru pada otak kita, terutama sebelum tidur.

Seperti yang dijelaskan Dr Harrington: "Saat menonton layar gadget, kita dirangsang secara psikologis, karena paparan cahaya terang menekan pelepasan melatonin, hormon yang bertanggung jawab untuk pengaturan tidur."

Untuk menguranginya, sebaiknya Anda membatasi penggunaan perangkat di malam hari dan mematikannya satu jam sebelum tidur. Hapus perangkat dari kamar tidur Anda sepenuhnya dan tantang teman dan anggota keluarga Anda untuk membuat Anda tetap bertanggung jawab.

Camilan dan makanan larut malam

Mungkin tergoda untuk menikmati camilan larut malam itu, tetapi ini adalah kebiasaan yang sangat buruk yang tidak akan membuat Anda tidur nyenyak.

“Menahan diri dari makanan lengkap dalam waktu tiga jam waktu tidur. Beban kalori yang tinggi dapat membuat sulit tidur dan karena tubuh sibuk mencerna dapat menyebabkan tidur menjadi terfragmentasi dan dapat mencegah Anda untuk tidur nyenyak. Ini sangat penting seiring bertambahnya usia, karena tingkat metabolisme kita melambat dan butuh waktu lebih lama untuk mencerna makanan, ”kata Dr Harrington.

Asupan kafein sebelum tidur

Kami sangat bergantung pada kopi untuk menopang kami setelah tidur malam yang buruk, tetapi penting bahwa kafein tidak menjadi kontributor persamaan itu.

“Efek kafein maksimum dialami satu jam setelah meminumnya, di mana titik itu memuncak dalam darah kita. Setelah ini, tergantung pada tingkat metabolisme seseorang, dibutuhkan waktu hingga delapan jam untuk meninggalkan tubuh.”

Untuk mengatasi hal ini, Dr Harrington merekomendasikan untuk menghindari kopi setelah tengah hari. Juga perlu diingat bahwa semakin tua kita, semakin lama waktu yang dibutuhkan kafein untuk meninggalkan sistem kita karena penurunan metabolisme.

Konsumsi alkohol

Alkohol dapat membuat Anda mengantuk tetapi sebenarnya tidak membantu Anda tidur. Faktanya, Dr Harrington mengatakan alkohol adalah "pencuri tidur".

“Alkohol dapat memiliki efek penenang awal, tetapi dimetabolisme dengan cepat dan, setelah empat hingga lima jam, alkohol darah minimal akan tetap ada di mana tubuh dapat mengalami 'rebound wakefulness'. Ini mengacu pada periode tidur yang dangkal dan beberapa kali terbangun, berkeringat dan peningkatan detak jantung. Alkohol memainkan peran utama dalam hampir 10 persen masalah tidur, jadi sementara minum larut malam sesekali baik-baik saja, sering tidur akan berdampak buruk pada tidur.

Alkohol adalah minuman keras sebelum tidur, tetapi ada minuman alternatif yang dapat membantu Anda memejamkan mata.

Lingkungan tidur yang tidak nyaman

Sebagian besar akan setuju bahwa tidak ada yang lebih buruk daripada mencoba tidur saat cuaca terlalu panas, dingin, atau berisik. Beberapa hal ini tidak dapat Anda kendalikan, tetapi ada hal lain yang dapat Anda kendalikan.

“Kamar tidur yang gelap, tenang, sejuk dan nyaman kondusif untuk tidur nyenyak. Bagaimana Anda menutupi tubuh Anda saat tidur juga membuat perbedaan.” kata Dr.Harrington.

“Menggunakan alat yang memberikan kenyamanan dan membantu tidur dapat membantu. Mesin white noise atau selimut berbobot seperti Calming Blankets, misalnya, mendorong stimulasi jaringan dalam, yang dapat menenangkan dan merilekskan pikiran dan tubuh. Ini membantu individu untuk tidur lebih nyenyak dan menikmati tidur yang lebih nyenyak, terutama setelah hari yang penuh tekanan.”

Bekerja atau belajar terlambat

Jika Anda mengalami hari yang menegangkan, kemungkinan Anda juga akan mengalami malam yang menegangkan. Itu sebabnya Dr Harrington merekomendasikan untuk mempertahankan jadwal kerja dan belajar jika Anda ingin tidur yang nyenyak di akhir itu.

“Atasi masalah hari ini di sore hari dengan menghabiskan waktu hingga 20 menit untuk menuliskan kekhawatiran dan solusi. Kemudian, tutup buku itu dan simpan,” katanya.

“Mereka yang sering bekerja lembur dapat mempertimbangkan untuk melakukan percakapan transparan dengan tempat kerja mereka untuk menyesuaikan beban kerja mereka. Mempertahankan jadwal belajar dengan tenggat waktu dan komitmen untuk bekerja lebih awal di malam hari juga dapat membantu. Bekerja atau belajar larut malam juga dapat meningkatkan tingkat stres dan kecemasan, dan dapat dilawan dengan menambah beban pada rutinitas tidur seseorang, seperti selimut berbobot.”

Waktu tidur tidak konsisten

Sangat mudah untuk melakukan yang satu ini, tetapi tidur dan bangun pada waktu yang berbeda membuat sulit untuk mempertahankan kualitas tidur.

"Tubuh kita sangat membutuhkan rutinitas, dan waktu bangun yang tidak konsisten dapat menyebabkan masalah tidur yang signifikan karena waktu bangun kita menentukan kapan kita bisa tidur malam itu," kata Dr Harrington. “Saat kita bangun, kita mengatur ritme jam tubuh kita selama 24 jam ke depan, termasuk ritme tidur kita. Untuk orang dewasa, ini sekitar 16 jam setelah bangun tidur.”

Ini berarti jika Anda bangun pada pukul 10:00 suatu hari, Anda mungkin tidak dapat tertidur sampai pukul 2:00 pagi. Rencanakan waktu Anda dengan tepat!


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gadget tidur
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top