Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CDC : Vaksin Booster Efektif 90 Persen Cegah Rawat Inap pada Pasien Covid Omicron

Vaksin booster pfizer dan moderna terbukti efektif mencegah pasien covid-19 omicron harus menjalani perawatan di rumah sakit.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Januari 2022  |  09:15 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer-BioNTech - BBC
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer-BioNTech - BBC

Bisnis.com, JAKARTA - Studi CDC mengungkapkan suntikan booster dari vaksin Pfizer dan Moderna COVID-19 sangat efektif untuk mencegah rawat inap karena varian Omicron.

Dosis ekstra 90% efektif untuk mencegah orang keluar dari rumah sakit setelah infeksi dan 82% efektif untuk mencegah kunjungan gawat darurat dan perawatan darurat.

"Laporan-laporan ini menambah lebih banyak bukti tentang pentingnya mengikuti perkembangan vaksinasi COVID," kata Rochelle Walensky, MD, direktur CDC, dilansir dari webmd.

Data dari Israel dan negara-negara lain telah menyarankan bahwa suntikan booster dapat mencegah penyakit parah dan rawat inap, tetapi belum jelas sampai sekarang apakah dosis tambahan akan memiliki efek yang sama di AS Dalam tiga studi CDC, peneliti meninjau jutaan kasus dan puluhan ribu rawat inap dan kematian selama gelombang Delta dan Omicron.

Dalam sebuah penelitian, para peneliti menganalisis rawat inap dan kunjungan ke unit gawat darurat dan klinik perawatan darurat di 10 negara bagian antara akhir Agustus 2021 dan awal Januari 2022. Efektivitas vaksin terhadap rawat inap dengan Omicron turun menjadi 57% bagi mereka yang menerima dosis kedua lebih banyak. dari 6 bulan sebelumnya. Tembakan booster memulihkan perlindungan hingga 90%.

Dalam studi kedua, para peneliti menganalisis hampir 10 juta kasus COVID-19 dan lebih dari 117.000 kematian dilaporkan di 25 departemen kesehatan negara bagian dan lokal antara April dan Desember 2021.

Kasus dan kematian lebih rendah di antara orang yang menerima dosis booster, dibandingkan dengan mereka yang divaksinasi lengkap tetapi tidak dikuatkan. Kasus dan kematian bahkan lebih rendah di antara orang Amerika yang divaksinasi daripada di antara mereka yang tidak divaksinasi.

Dalam studi ketiga, yang diterbitkan di JAMA, jurnal American Medical Association, para peneliti melihat data dari lebih dari 70.000 orang yang dites untuk COVID-19. Dosis ketiga memberikan perlindungan lebih terhadap infeksi dengan gejala daripada dua dosis atau tanpa dosis. Vaksinasi penuh dan booster kurang melindungi terhadap varian Omicron dibandingkan dengan varian Delta.

CDC juga merilis data pada hari Kamis yang menunjukkan orang dewasa yang tidak divaksinasi berusia 65 dan lebih tua yang terinfeksi COVID-19 49 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada mereka yang divaksinasi dan telah menerima suntikan booster. Di antara usia 50 dan lebih tua, orang dewasa yang tidak divaksinasi 45 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada mereka yang divaksinasi dan dikuatkan.

“Masih ada jutaan orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dosis booster dan belum menerimanya,” kata Walensky, Jumat. “Ketika kita terus menghadapi varian Omicron, yang mewakili lebih dari 99% infeksi di Amerika Serikat saat ini, saya mendesak semua orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster untuk mendapatkannya sesegera mungkin.”

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Vaksin Booster
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top