Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisakah Vitamin D Menurunkan Risiko Covid-19 Anda?

Sebuah penelitian baru-baru ini telah menentukan bahwa tingkat darah 25-hidroksivitamin D setidaknya 30 ng/mL tampaknya membantu mengurangi kemungkinan hasil klinis yang merugikan dan kematian pada pasien rawat inap dengan COVID-19.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 09 Maret 2022  |  10:53 WIB
Ilustrasi vitamin D untuk kesehatan
Ilustrasi vitamin D untuk kesehatan

Bisnis.com, JAKARTA — Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak yang memainkan sejumlah peran penting dalam tubuh Anda. Nutrisi ini sangat penting untuk kesehatan sistem kekebalan tubuh, membuat banyak orang bertanya-tanya apakah suplementasi dengan vitamin D dapat membantu mengurangi risiko tertular virus corona baru yang menyebabkan Covid-19.

Tindakan pencegahan seperti menjaga jarak fisik dan kebersihan yang tepat dapat melindungi Anda dari tertular virus. Selain itu, beberapa penelitian menunjukkan bahwa memiliki kadar vitamin D dapat membantu menjaga sistem kekebalan Anda tetap sehat dan dapat melindungi terhadap penyakit pernapasan secara umum.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 yang memiliki kadar vitamin D yang cukup memiliki penurunan risiko untuk hasil yang merugikan dan kematian.

Cara vitamin D mempengaruhi kesehatan kekebalan tubuh

Vitamin D diperlukan untuk berfungsinya sistem kekebalan Anda yang merupakan garis pertahanan pertama tubuh Anda terhadap infeksi dan penyakit. Vitamin ini memainkan peran penting dalam meningkatkan respon imun. Memiliki sifat anti-inflamasi dan imunoregulasi, dan sangat penting untuk aktivasi pertahanan sistem kekebalan.

Vitamin D dikenal untuk meningkatkan fungsi sel kekebalan, termasuk sel T dan makrofag, yang melindungi tubuh Anda dari pathogen. Faktanya, vitamin ini sangat penting untuk fungsi kekebalan tubuh sehingga kadar vitamin D yang rendah telah dikaitkan dengan peningkatan kerentanan terhadap infeksi, penyakit, dan gangguan terkait kekebalan.

Hubungan mengonsumsi vitamin D dengan perlingungan diri dari Covid-19

Saat ini, tidak ada obat atau pengobatan untuk Covid-19 dan beberapa penelitian telah menyelidiki efek suplemen vitamin D atau kekurangan vitamin D pada risiko tertular virus corona baru, SARS-CoV-2.

Sebuah penelitian baru-baru ini telah menentukan bahwa tingkat darah 25-hidroksivitamin D setidaknya 30 ng/mL tampaknya membantu mengurangi kemungkinan hasil klinis yang merugikan dan kematian pada pasien rawat inap dengan COVID-19.

Pada pasien yang lebih tua dari usia 40, mereka yang memiliki kadar vitamin D yang memadai 51,5% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami hasil yang merugikan, termasuk menjadi tidak sadar, hipoksia, dan kematian, dibandingkan dengan pasien yang kekurangan vitamin D.

Penelitian lain menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dapat membahayakan fungsi kekebalan dan meningkatkan risiko Anda terkena penyakit pernapasan. Selain itu, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa suplemen vitamin D dapat meningkatkan respon imun dan melindungi terhadap infeksi pernapasan secara keseluruhan.

Meskipun penelitian di bidang ini sedang berlangsung, penting untuk dipahami bahwa mengonsumsi vitamin D tambahan saja tidak dapat melindungi Anda dari pengembangan Covid-19. Bicaralah dengan dokter Anda tentang suplementasi vitamin D untuk meningkatkan respons kekebalan Anda secara keseluruhan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vitamin Virus Corona vitamin d Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top