Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Beda Migrain Biasa dengan Tanda Stroke

Migrain adalah sakit kepala yang biasanya tidak mau hilang, dan biasanya terjadi di satu sisi kepala dan sering disertai dengan mual, muntah serta kepekaan ekstrim terhadap cahaya dan suara.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 17 Mei 2022  |  18:53 WIB
Ilustrasi migrain atau sakit kepala - mims.com
Ilustrasi migrain atau sakit kepala - mims.com

Bisnis.com, JAKARTA— Minum obat penghilang rasa sakit kepala dan migrain adalah salah satu cara pengobatan awal.

Namun ketika migrain menjadi gejala stroke Anda tidak bisa meredakannya hanya dengan minum obat, tapi harus segera pergi ke dokter.

Migrain adalah sakit kepala yang biasanya tidak mau hilang, dan biasanya terjadi di satu sisi kepala dan sering disertai dengan mual, muntah serta kepekaan ekstrim terhadap cahaya dan suara.

Dilansir dari CNA Lifestyle, serangan migrain bisa berlangsung berjam-jam hingga berhari-hari, dan rasa sakitnya bisa sangat parah sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari Anda.

Bahkan, beberapa serangan migrain dapat disertai dengan aura yang terjadi sebelum serangan itu sendiri.

Aura ini biasanya gejala visual yang menyebabkan bintik-bintik terang atau kilatan cahaya, dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan, kelemahan atau mati rasa di wajah atau sisi tubuh, dan kesulitan berbicara. Gejala aura biasanya mulai secara bertahap, menumpuk selama beberapa menit dan bisa berlangsung berjam-jam.

Sebaliknya, tidak ada sakit kepala saat stroke terjadi. Tetapi terkadang, pasien stroke dapat mengalami sakit kepala yang tiba-tiba dan intens yang diakibatkan oleh pendarahan di dalam jaringan otak dan ruang subarachnoid.

Tanda-tanda stroke yang paling umum termasuk kelemahan wajah yang tiba-tiba, kelemahan pada lengan dan kaki, dan bicara tidak jelas. Stroke dapat terjadi pada usia berapa pun.

Perbedaan Otak Saat Mengalami Migrain dan Stroke

Sederhananya, serangan migrain adalah otak Anda bereaksi berlebihan terhadap rangsangan yang tidak berbahaya seperti cahaya atau bau. Misalnya, mencium aroma bumbu yang menggoreng.

Pada orang dengan migrain, bagian otak tertentu mudah diaktifkan. Mereka menembak secara berlebihan dan menyebabkan perubahan bahan kimia dan pembuluh darah di otak.

Stroke, di sisi lain, disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah di otak (stroke hemoragik). Lebih umum, itu disebabkan oleh gangguan suplai darah ke otak (stroke iskemik). Kedua jenis stroke dapat menyebabkan kehilangan fungsi neurologis di area otak yang terpengaruh, dan dapat bermanifestasi sebagai kehilangan penglihatan, mati rasa, kelemahan, bicara tidak jelas.

Migrain dan stroke adalah dua kondisi yang berbeda dengan mekanisme yang berbeda. Karena itu, migrain terkadang disertai dengan gejala seperti stroke. Aktivitas listrik yang memicu migrain dapat memengaruhi berbagai bagian otak, termasuk area sensorik, motorik, dan bicara yang kritis.

Jika area motorik terpengaruh, itu bisa membuat sakit kepala migrain bersama dengan kelemahan di satu sisi tubuh yang dikenal sebagai migrain hemiplegia. Migrain hemiplegia jarang terjadi, terjadi sekitar satu dari 10.000 orang di masyarakat.

Faktor Risiko Migrain Menjadi Stroke

Apa yang bisa terjadi adalah stroke iskemik yang terjadi bersamaan dengan migrain dengan aura yang dikenal sebagai stroke migrain. Sekali lagi, ini adalah diagnosis yang sangat langka, terhitung hanya 0,8 persen dari semua stroke.

Ada faktor risiko yang dapat mempengaruhi seseorang dengan migrain untuk mengalami stroke. Faktor-faktor ini termasuk usia, faktor risiko kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya dan pada perokok, penggunaan pil kontrasepsi oral.

Beberapa penelitian telah mengamati sedikit peningkatan risiko stroke pada pasien migrain. Ini tidak mengejutkan karena pasien migrain memiliki faktor risiko vaskular dan lebih sadar akan gejala stroke melalui kunjungan rutin ke dokter keluarga dan ahli saraf.

Gejala Hasil Migrain vs Stroke

Gejala migrain cenderung meningkat dari waktu ke waktu (menit ke jam) dan biasanya mirip dengan gejala serangan sebelumnya. Gejala stroke, di sisi lain, cenderung terjadi tiba-tiba dan mempengaruhi satu sisi tubuh.

Secara umum, kebanyakan stroke (umumnya stroke iskemik) juga tidak menimbulkan rasa sakit. Jika sakit kepala disebabkan oleh stroke hemoragik itu cenderung mendadak, tiba-tiba dan meledak-ledak.

Meskipun demikian, terkadang sulit untuk membedakan keduanya, terutama ketika pasien mengalami migrain untuk pertama kalinya, yang terbaik adalah mencari bantuan medis segera.

Karena pasien migrain juga berisiko terkena stroke, mereka sangat disarankan untuk memanggil ambulans jika mereka mengalami gejala seperti stroke yang tiba-tiba, terutama untuk pertama kalinya. Paramedis terlatih dengan baik untuk melakukan penilaian stroke pra-rumah sakit untuk mengevaluasi dan membawa pasien yang dicurigai stroke ke rumah sakit terdekat yang siap menerima stroke.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stroke sakit kepala
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top