Tekanan Darah Cenderung Tinggi Saat Bangun Pagi, Normalkah?

Seringkali seseorang mendapati tekanan darah yang cenderung tinggi saat bangun pagi misalnya 130/80 mmHg, padahal tidak mengidap hipertensi (140-159/90-99 mmHg). Apakah ini normal?
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 September 2019  |  07:33 WIB
Tekanan Darah Cenderung Tinggi Saat Bangun Pagi, Normalkah?
Ilustrasi dokter memeriksa tekanna darah pasien. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Seringkali seseorang mendapati tekanan darah yang cenderung tinggi saat bangun pagi misalnya 130/80 mmHg, padahal tidak mengidap hipertensi (140-159/90-99 mmHg). Apakah ini normal?

"Selama jantung sehat, enggak ada kelainan jantung, ada variasi tekanan darah. Pagi atau siang, selama variasi itu tidak lebih dari 140 mmHg," ujar Anggota Dewan InaSH dr Yuda Turana, SpS(K) dalam seminar media yang diselenggarakan Omron Healthcare Indonesia di Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Menurut dokter yang juga mengajar di FKIK UNIKA Atma Jaya, Jakarta itu saat malam seringkali tekanan darah berada pada angka 120/70 mmHg atau sistolik 110 mmHg karena kondisi tubuh yang rileks. Lalu pada pagi hari tiba-tiba tekanan darah naik ke angka 135/85 mmHg.

"Tetapi, kalau saat tidur rileks, besok pagi tekanan darah jadi 160 mmHg ini harus hati-hati. Kalau tadinya 110 mmHg, 130 atau 135 mmHg variasinya itu bagian dari variasi yang kita sebut normal," kata dia.

Serangan fajar atau morning surge terjadi saat tekanan darah sistolik lebih dari seharusnya yakni, 135 mmHg atau 140 mmHg. Kondisi ini bisa berakibat buruk pada organ tubuh yang memiliki pembuluh darah, termasuk ginjal.

Agar hal ini tak terjadi, Yuda menyarankan terutama para penderita hipertensi memeriksakan tekanan darahnya rutin pada pagi dan malam hari di rumah selain juga di klinik.

Pemeriksaan di rumah bisa membantu mendeteksi hipertensi terselubung dan hipertensi jas putih.

Di Indonesia, hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) pada 2018 menunjukkan prevalensi hipertensi sebesar 34,1 persen dari populasi orang dewasa dan menjadi penyebab utama gagal ginjal yang harus menjalani cuci darah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jantung, tekanan darah

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


0   Komentar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top