Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sering Alami Asam Lambung Naik? Begini 5 Cara Cegah Secara Alami

Refluks asam adalah penyakit kronis yang terjadi saat asam lambung atau empedu mengalir ke saluran makanan dan mengiritasi dinding dalamnya. Refluks asam dan heartburn (asam lambung naik) lebih dari dua kali seminggu dapat mengindikasikan Gerd..
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 Juli 2020  |  09:27 WIB
Asam lambung perlu diwaspadai.  -  Bisnis/ nurul hidayat
Asam lambung perlu diwaspadai. - Bisnis/ nurul hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda mengalami refluks asam?

Kondisi ini terjadi ketika asam lambung mengalir ke atas ke kerongkongan yang menyebabkan rasa sakit di dada dan tenggorokan Anda.

Refluks asam adalah penyakit kronis yang terjadi saat asam lambung atau empedu mengalir ke saluran makanan dan mengiritasi dinding dalamnya. Refluks asam dan heartburn (asam lambung naik) lebih dari dua kali seminggu dapat mengindikasikan Gerd..

Kenapa bisa terjadi refluks asam? Biasanya, ketika Anda makan atau minum, makanan mengalir ke kerongkongan ke otot yang dikenal sebagai sfingter esofagus, yang terbuka untuk membiarkan makanan masuk ke perut Anda.

Refluks asam terjadi ketika sfingter ini menjadi lemah atau rileks pada waktu yang salah, memungkinkan asam lambung menciprat kembali ke kerongkongan Anda. Ini dapat menyebabkan gejala seperti rasa sakit atau perasaan terbakar di dada, rasa sakit atau tidak nyaman di tenggorokan, regurgitasi cairan asam ke dalam mulut atau tenggorokan.

Meskipun refluks asam paling sering terjadi pada wanita hamil atau obesitas, ada banyak alasan mengapa hal itu bisa terjadi.

Beberapa penyebab refluks asam yang paling umum yakni ketika makan makanan yang sangat banyak, makan larut malam, makanan atau minuman tertentu seperti makanan pedas, makanan yang digoreng, alkohol, atau kopi  dan merokok.

"Perubahan gaya hidup adalah pengobatan pertama jika refluks asam mengganggu," kata Jacqueline Wolf, MD, seorang ahli gastroenterologi dan profesor di Beth Israel Deaconess Medical Center dilansir dari Insider.

Jika Anda mengalami ini, berikut beberapa cara alami yang bisa dilakukan di rumah ;

1. Ubah posisi tidur 

Refluks asam sering memburuk pada malam hari, karena ketika Anda berbaring, karena asam lambung lebih mudah mengalir ke kerongkongan. Anda dapat menekan gejala pada malam hari dengan menaikkan posisi kepala saat tidur. Upayakan posisi kepala dan bahu Anda lebih tinggi dari perut Anda dan jaga agar kerongkongan Anda miring ke bawah. Misalnya, dengan meninggikan bantal Anda.

Sebuah penelitian kecil terhadap 20 orang yang diterbitkan pada tahun 2011 di Journal of Gastroenterology and Hepatology menemukan bahwa orang yang mengangkat kepala tempat tidur mereka dengan blok 8 inci selama satu minggu melihat peningkatan yang signifikan dalam gejala sakit perut dan kurang tidur. 

2. Konsumsi licorice Deglycyrrhizinated (DGL)

Licorice adalah ramuan yang telah lama digunakan untuk membantu menenangkan penyakit perut. DGL adalah jenis licorice yang diubah yang telah menghilangkan senyawa glycyrrhizinnya, karena hal ini dapat meningkatkan tekanan darah.

DGL berfungsi untuk mengobati refluks asam karena membantu mengurangi peradangan pada kerongkongan Anda. Peradangan, reaksi yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh Anda, dapat membantu ketika Anda perlu menyembuhkan luka atau melawan infeksi, tetapi itu juga dapat memperburuk masalah kesehatan seperti refluks asam bagi sebagian orang.

Ini karena sistem kekebalan Anda melepaskan sel-sel radang yang disebut sitokin yang dapat merusak lapisan kerongkongan Anda. Meskipun DGL telah terbukti bekerja ketika dikombinasikan dengan pengobatan refluks asam, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat cara kerjanya sendiri.

DGL umumnya berbentuk tablet yang dapat dikunyah dan dapat memiliki banyak rasa untuk orang yang tidak menyukai rasa licorice. Untuk menggunakan DGL untuk refluks asam, Anda harus minum satu tablet 400 mg 20 menit sebelum Anda makan atau 20 menit sebelum tidur jika Anda memiliki gejala malam hari. Obat herbal lain yang juga dapat membantu dengan naiknya asam lambung adalah jahe, kamomil dan akar marshmallow.

3. Makan lebih sedikit

Makan makanan dalam jumlah besar memberi tekanan lebih besar pada sfingter yang memisahkan kerongkongan Anda dari perut. Ini membuat sphincter lebih mungkin untuk membuka dan membiarkan asam mengalir ke atas ke kerongkongan Anda. Mengganti makanan besar untuk makanan kecil yang lebih sering dapat membantu meringankan gejala Anda.

Misalnya, daripada menyantap tiga kali makan besar, coba ubah menjadi lima kali makan dengan porsi lebih kecil.

4. Batasi asupan kopi

Jika Anda seorang peminum kopi, mengurangi konsumsi dapat membantu mengurangi refluks asam. Ini karena ketika Anda minum kopi, perut Anda dipicu untuk menciptakan lebih banyak asam lambung, yang dapat menjadi cadangan dan mengalir ke kerongkongan Anda. Kafein dalam kopi juga menyebabkan sfingter esofagus Anda menjadi rileks, memungkinkan isi lambung naik ke atas.

5. Hindari makanan pemicu

Makanan tertentu dapat mengintensifkan refluks asam Anda. Beberapa makanan yang cenderung memicu refluks asam adalah keju, gorengan, makanan ringan olahan seperti keripik kentang, daging berlemak, cokelat bubuk, cabai, dan pizza.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sakit asam lambung
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top