Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Risiko Henti Jantung Tinggi Pada Pasien Covid-19 

Temuan mereka didasarkan pada data untuk 5019 pasien yang sakit kritis (berusia 18 tahun atau lebih) dengan Covid-19 yang dirawat di unit perawatan intensif di 68 rumah sakit di seluruh Amerika Serikat.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  11:16 WIB
Sakit Jantung
Sakit Jantung

Bisnis.com, JAKARTA - Penelitian yang diterbitkan oleh The BMJ menyebut henti jantung sering terjadi pada pasien sakit kritis dengan Covid-19, terutama di antara mereka yang berusia 80 tahun atau lebih. 

Laporan anekdot tentang hasil yang buruk pada pasien sakit kritis dengan COVID-19 yang mengalami serangan jantung di rumah sakit telah mendorong diskusi tentang kesiasiaan resusitasi jantung paru (CPR) untuk pasien ini. Namun, data untuk memandu diskusi ini masih kurang.

Untuk mengatasi kesenjangan bukti ini, tim peneliti AS mulai memperkirakan kejadian, faktor risiko, dan hasil yang terkait dengan serangan jantung di rumah sakit dan CPR pada orang dewasa yang sakit kritis dengan COVID-19. Temuan mereka didasarkan pada data untuk 5019 pasien yang sakit kritis (berusia 18 tahun atau lebih) dengan Covid-19 yang dirawat di unit perawatan intensif di 68 rumah sakit di seluruh Amerika Serikat.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 701 (14 persen) pasien mengalami serangan jantung di rumah sakit dalam waktu 14 hari setelah masuk ke unit perawatan intensif, di antaranya hanya 400 (57 persen) yang menerima CPR.
"Data penelitian kami dapat membantu menginformasikan pasien, anggota keluarga, dan dokter dalam pengambilan keputusan yang kompleks tentang pasien dengan Covid-19 yang berisiko terkena serangan jantung atau yang pernah mengalami serangan jantung," tulis para peneliti seperti dilansir dari MEdical Xpress, Kamis (1/10/2020).  

Pasien yang mengalami serangan jantung di rumah sakit lebih tua (usia rata-rata 60-63 tahun), memiliki kondisi kesehatan yang lebih mendasar (komorbiditas), dan lebih mungkin dirawat di rumah sakit dengan tempat tidur unit perawatan intensif yang lebih sedikit. Yang penting, ini menunjukkan bahwa sumber daya rumah sakit, staf, keahlian, ketegangan, atau faktor lain yang tidak tercakup dalam penelitian ini, dapat memiliki dampak besar, catat para peneliti.

Pasien yang menerima CPR lebih muda dari mereka yang tidak (usia rata-rata 61-67 tahun). Di antara mereka yang menerima CPR, hanya 12 persen (48 dari 400) selamat setelah keluar dari rumah sakit, dan hanya 7 persen (28 dari 400) yang melakukannya dengan status neurologis normal atau gangguan ringan.

Sebagian besar pasien yang selamat setelah keluar dari rumah sakit hanya membutuhkan CPR jangka pendek. Kelangsungan hidup juga berbeda menurut usia, dengan 21 persen pasien yang lebih muda dari 45 tahun bertahan hidup dibandingkan dengan 3 persen dari mereka yang berusia 80 atau lebih.

Para peneliti menunjukkan beberapa keterbatasan, seperti tidak dapat menilai kualitas dan ketepatan waktu CPR dan membatasi data hingga 14 hari pertama setelah masuk ke unit perawatan intensif, berpotensi meremehkan tingkat sebenarnya dari serangan jantung. Namun, kekuatannya termasuk penggunaan data rinci dan berkualitas tinggi untuk sejumlah besar pasien yang diikuti sampai kematian atau pemulangan.

Dengan demikian, para peneliti mengatakan serangan jantung umum terjadi pada pasien yang sakit kritis dengan Covid-19 dan dikaitkan dengan kelangsungan hidup yang buruk bahkan ketika CPR diberikan, terutama pada pasien berusia 80 atau lebih.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jantung Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top