Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nyeri Saat Buang Air Keci? Hati-hati Gejala dari Covid-19

Sekarang bukti baru telah terungkap yang menunjukkan bagaimana virus bahkan dapat mempengaruhi sistem kemih yang menyebabkan infeksi saluran kemih (ISK).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Maret 2022  |  17:15 WIB
Tisu Toilet - ilustrasi
Tisu Toilet - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Infeksi virus corona tidak hanya menyerang sistem pernapasan.

Virus yang berkembang biak di saluran pernapasan dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh yang mempengaruhi setiap organ dan menyebabkan berbagai gejala.

Dua tahun setelah pandemi, kita tahu bagaimana virus menular dapat mempengaruhi jantung, otot, otak, dan organ indera kita lainnya.

Sekarang bukti baru telah terungkap yang menunjukkan bagaimana virus bahkan dapat mempengaruhi sistem kemih yang menyebabkan infeksi saluran kemih (ISK).

Infeksi saluran kemih (ISK) dapat mempengaruhi setiap bagian dari sistem kemih ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra. Sebagian besar waktu infeksi melibatkan saluran kemih bagian bawah kandung kemih dan uretra. Urine tidak mengandung bakteri dan bergerak melalui sistem kemih tanpa kontaminasi.

Bakteri masuk ke dalam tubuh dari luar dan menyebabkan infeksi dan peradangan, yang disebut sebagai ISK.

Masalah ISK lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan dengan pria karena pada wanita uretra dari mana urin dikeluarkan dari tubuh lebih pendek dan lebih dekat ke anus, jenis umum bakteri yang disebut bakteri E. coli ditemukan.

Jika infeksi hanya terbatas pada kandung kemih, itu bisa menyakitkan dan mengganggu. Dalam kasus yang serius, dapat menyebar ke ginjal. ISK umumnya diobati dengan antibiotik.

Hubungan antara COVID dan ISK

Meskipun ISK sebagian besar disebabkan karena masalah kebersihan, aktivitas seksual, penggunaan pil KB tertentu, dan juga karena menopause, penelitian terbaru menunjukkan bahwa infeksi COVID-19 juga dapat menjadi penyebabnya. Virus menular mempengaruhi saluran bawah, menyebabkan gejala khas ISK.

Anehnya, ISK karena infeksi coronavirus lebih sering terjadi pada pria dibandingkan dengan wanita. Orang yang dirawat di rumah sakit karena infeksi COVID-19 yang parah lebih mungkin menderita ISK dibandingkan dengan orang lain.

Studi lain yang dilakukan untuk memahami hubungan antara infeksi SARS-CoV-2 dan alat kelamin pria menunjukkan keterlibatan saluran kemih bagian bawah. Pada pria, ketidaknyamanan atau rasa sakit pada sistem genital pria adalah gejala umum ISK yang disebabkan oleh virus corona. Selama penelitian, diamati bahwa 8 pasien menderita ketidaknyamanan skrotum, 14 dari pembengkakan alat kelamin, 16 dari rasa sakit dan 1 dari eritema. Meskipun pria yang menderita infeksi ringan tidak mengalami ISK, mereka menunjukkan penurunan konsentrasi sperma yang signifikan.

Gejala ISK

Gejala khas ISK ketika menderita coronavirus meliputi:

Dorongan terus-menerus untuk buang air kecil

Sensasi terbakar saat buang air kecil

Sering buang air kecil dalam jumlah sedikit

Urine yang tampak keruh

Urin yang tampak merah, merah muda cerah atau berwarna cola

Urin berbau menyengat

Nyeri panggul, pada wanita

Beberapa pasien bahkan mungkin menderita disuria dan gejala iritasi saluran kemih. Tanda-tanda ini lebih sering terjadi pada pria lanjut usia dibandingkan dengan yang lebih muda.

Bagaimana mendeteksi jika Anda menderita ISK karena COVID

Tidak ada cara pasti untuk mengetahui apakah infeksi COVID-19 akan menyebabkan infeksi ISK. Yang bisa Anda lakukan hanyalah mendapatkan tes RT-PCR saat menderita gejala khas COVID atau ISK untuk memastikan adanya virus di dalam tubuh. Jika tesnya positif, itu berarti ISK Anda disebabkan oleh infeksi virus, jika tidak, itu karena infeksi bakteri normal. ISK sebagian besar disebabkan oleh bakteri yang disebut Escherichia coli, yang secara alami ada di tubuh Anda.

Jika Anda menderita ISK, minumlah banyak air, jaga kebersihan dan konsultasikan dengan dokter Anda untuk memulai perawatan yang tepat. Biasanya dibutuhkan 4 hingga 7 hari untuk pulih dari ISK dalam kasus normal. Jika disebabkan karena COVID-19, mungkin perlu waktu lebih lama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kencing manis Kencing Covid-19 gejala covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top