Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah 27 Juli, Hormon Insulin Ditemukan

Sebelum insulin ditemukan pada tahun 1921, penderita diabetes tidak hidup lama; tidak banyak yang bisa dilakukan dokter untuk mereka.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  07:16 WIB
Sejarah 27 Juli, Hormon Insulin Ditemukan
Insulin
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 27 Juli 1921 para peneliti di Universitas Toronto yang dipimpin biokimiawan Frederick Banting mengumumkan penemuan insulin hormon.

Sebelum insulin ditemukan pada tahun 1921, penderita diabetes tidak hidup lama; tidak banyak yang bisa dilakukan dokter untuk mereka.

Pengobatan yang paling efektif adalah dengan menempatkan pasien diabetes pada diet yang sangat ketat dengan asupan karbohidrat yang minimal. Ini dapat memberi pasien beberapa tahun tambahan tetapi tidak dapat menyelamatkan mereka. Diet keras (beberapa diresepkan hanya 450 kalori sehari!) kadang-kadang bahkan menyebabkan pasien meninggal karena kelaparan.

Tapi, pada tahun 1889, dua peneliti Jerman, Oskar Minkowski dan Joseph von Mering, menemukan bahwa ketika kelenjar pankreas diambil dari anjing, hewan tersebut mengembangkan gejala diabetes dan segera mati setelahnya. Ini mengarah pada gagasan bahwa pankreas adalah tempat di mana "zat pankreas" (insulin) diproduksi.

Melansir diabetes.org, eksperimen kemudian mempersempit pencarian ini ke pulau Langerhans (nama mewah untuk kelompok sel khusus di pankreas). Pada tahun 1910, Sir Edward Albert Sharpey-Shafer menyarankan hanya satu bahan kimia yang hilang dari pankreas pada penderita diabetes. Dia memutuskan untuk menyebut insulin kimia ini, yang berasal dari kata Latin insula, yang berarti "pulau."

Jadi apa yang terjadi selanjutnya? Sesuatu yang benar-benar ajaib. Pada tahun 1921, seorang ahli bedah muda bernama Frederick Banting dan asistennya Charles Best menemukan cara menghilangkan insulin dari pankreas anjing. Rekan-rekan yang skeptis mengatakan barang-barang itu tampak seperti "kotoran cokelat tebal," tetapi sedikit yang mereka tahu bahwa ini akan membawa kehidupan dan harapan bagi jutaan orang dengan diabetes.

Dengan ramuan keruh ini, Banting dan Best memelihara anjing lain dengan diabetes parah selama 70 hari—anjing itu mati hanya ketika tidak ada ekstrak lagi. Dengan keberhasilan ini, para peneliti, bersama dengan bantuan rekan J.B. Collip dan John Macleod, melangkah lebih jauh. Bentuk insulin yang lebih halus dan murni dikembangkan, kali ini dari pankreas sapi.

Pada Januari 1922, Leonard Thompson, seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang meninggal karena diabetes di sebuah rumah sakit Toronto, menjadi orang pertama yang menerima suntikan insulin. Dalam 24 jam, kadar glukosa darah Leonard yang sangat tinggi turun ke tingkat yang mendekati normal.

Berita tentang insulin menyebar ke seluruh dunia seperti api. Pada tahun 1923, Banting dan Macleod menerima Hadiah Nobel dalam Kedokteran, yang mereka bagikan dengan Best dan Collip. 

Segera setelah itu, perusahaan medis Eli Lilly memulai produksi insulin dalam skala besar. Tidak lama kemudian ada cukup insulin untuk memasok seluruh benua Amerika Utara. Dalam dekade berikutnya, produsen mengembangkan berbagai insulin yang bekerja lebih lambat, yang pertama kali diperkenalkan oleh Novo Nordisk Pharmaceuticals, Inc., pada tahun 1936.

Insulin dari sapi dan babi digunakan selama bertahun-tahun untuk mengobati diabetes dan menyelamatkan jutaan nyawa, tetapi itu tidak sempurna, karena menyebabkan reaksi alergi pada banyak pasien. Insulin "manusia" sintetis pertama yang direkayasa secara genetik diproduksi pada tahun 1978 menggunakan bakteri E. coli untuk memproduksi insulin. Eli Lilly melanjutkan pada tahun 1982 untuk menjual insulin manusia biosintetik pertama yang tersedia secara komersial di bawah nama merek Humulin.

Insulin sekarang hadir dalam berbagai bentuk, dari insulin manusia biasa yang identik dengan apa yang diproduksi tubuh sendiri, hingga insulin kerja ultra-cepat dan ultra-panjang. Berkat penelitian selama beberapa dekade, penderita diabetes dapat memilih dari berbagai formula dan cara untuk menggunakan insulin berdasarkan kebutuhan dan gaya hidup pribadi mereka.

Dari Humalog hingga Novolog dan pena insulin hingga pompa, insulin telah berkembang pesat. Ini mungkin bukan obat untuk diabetes, tetapi ini benar-benar penyelamat hidup.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

insulin diabetes hormon gula darah Sejarah Hari Ini
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top