Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Muncul Suspek Cacar Monyet di Cilegon, Cek Cara Identifikasi dan Tahapan Gejala

Berikut beberapa karakteristik untuk mengidentifikasi cacar monyet atau monkeypox berdasarkan CDC AS.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Agustus 2022  |  10:40 WIB
Muncul Suspek Cacar Monyet di Cilegon, Cek Cara Identifikasi dan Tahapan Gejala
Cacar monyet atau monkeypox disebabkan oleh virus yang ditularkan melalui hewan ke manusia atau zoonosis. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dikabarkan ada kasus suspek cacar monyet di Cilegon Banten yang menyerang seorang lansia berusia 61 tahun.

Kabarnya, lansia itu tidak memiliki riwayat perjalanan ke luar negeri, namun memiliki gejala yang diduga cacar monyet.

Hingga saat ini statusnya masih suspek dan masih dalam pemeriksaan lebih lanjut.

Monkeypox adalah penyakit langka yang disebabkan oleh infeksi virus monkeypox.

Virus cacar monyet adalah bagian dari keluarga virus yang sama dengan virus variola, virus yang menyebabkan cacar. Gejala cacar monyet mirip dengan gejala cacar, tetapi lebih ringan, dan cacar monyet jarang berakibat fatal. Monkeypox tidak berhubungan dengan cacar air.

Cacar monyet ditemukan pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit mirip cacar terjadi di koloni monyet yang dipelihara untuk penelitian. Meskipun diberi nama “cacar monyet”, sumber penyakit ini tetap tidak diketahui. Namun, hewan pengerat Afrika dan primata non-manusia (seperti monyet) mungkin menyimpan virus dan menginfeksi manusia.

Kasus monkeypox manusia pertama tercatat pada tahun 1970. Sebelum wabah tahun 2022, monkeypox telah dilaporkan pada orang-orang di beberapa negara Afrika tengah dan barat. Sebelumnya, hampir semua kasus cacar monyet pada orang di luar Afrika terkait dengan perjalanan internasional ke negara-negara di mana penyakit itu biasa terjadi atau melalui hewan impor. Kasus-kasus ini terjadi di beberapa benua.

Berikut beberapa karakteristik untuk mengidentifikasi cacar monyet atau monkeypox berdasarkan CDC AS: 

  1. Lesi tegas atau kenyal, berbatas tegas, dalam, dan sering mengalami umbilikasi (menyerupai titik di atas lesi)
  2. Lesi sering terjadi di area genital dan anorektal atau di mulut
  3. Ruam tidak selalu menyebar ke banyak tempat di tubuh
  4. Ruam mungkin terbatas hanya pada beberapa lesi atau hanya satu lesi
  5. Ruam tidak selalu muncul di telapak tangan dan telapak kaki
  6. Gejala rektal (misalnya, tinja bernanah atau berdarah, nyeri dubur, atau pendarahan dubur) telah sering dilaporkan dalam wabah saat ini.
  7. Lesi sering digambarkan sebagai nyeri sampai fase penyembuhan ketika menjadi gatal (kerak)
  8. Demam dan gejala prodromal lainnya (misalnya, menggigil, limfadenopati, malaise, mialgia, atau sakit kepala) dapat terjadi sebelum ruam tetapi dapat terjadi setelah ruam atau tidak ada sama sekali.
  9. Gejala pernapasan (misalnya sakit tenggorokan, hidung tersumbat, atau batuk) dapat terjadi
  10. Lesi biasanya berkembang secara bersamaan dan berkembang bersama pada bagian tubuh tertentu. Evolusi lesi berlangsung melalui empat tahap — makula, papula, vesikular, hingga pustular — sebelum keropeng dan deskuamasi.
  11. Masa inkubasi 3-17 hari. Selama waktu ini, seseorang tidak memiliki gejala dan mungkin merasa baik-baik saja.
  12. Penyakit ini biasanya berlangsung 2-4 minggu.

Tingkat keparahan penyakit dapat bergantung pada kesehatan awal individu dan rute paparan. Kelompok genetik virus Afrika Barat, atau clade, yang merupakan clade yang terlibat dalam wabah saat ini, dikaitkan dengan penyakit yang lebih ringan dan lebih sedikit kematian daripada clade virus Congo Basin.

Berikut tahapan muncul gejala hingga tanda-tanda cacar monyet pada penderita:

  1. Terkadang, lesi pertama kali terbentuk di lidah dan di mulut.
  2. Makula 1−2 hari : Lesi makula muncul.
  3. Papula 1−2 hari: Lesi biasanya berkembang dari makula (datar) menjadi papular (mengangkat).
  4. Vesikel 1−2 hari : Lesi kemudian biasanya menjadi vesikular (mengangkat dan berisi cairan bening).
  5. Pustula 5−7 hari : Lesi kemudian biasanya menjadi pustular (diisi dengan cairan buram) – menonjol tajam, biasanya bulat, dan keras saat disentuh (dalam).
  6. Akhirnya, lesi biasanya mengembangkan depresi di tengah (umbilikasi).
    Pustula akan tetap ada selama kurang lebih 5 sampai 7 hari sebelum mulai menjadi krusta.
  7. Keropeng 7−14 hari: Pada akhir minggu kedua, pustula telah berkerak dan berkeropeng. Keropeng akan tetap ada selama sekitar satu minggu sebelum mulai rontok.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cacar monyet Gejala Penyakit cacar air
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top