Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Obat-obatan yang Bisa Bikin Kolesterol Naik

Waspada, berikut daftar obat-obatan yang bisa meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh Anda.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Oktober 2022  |  10:33 WIB
Obat-obatan yang Bisa Bikin Kolesterol Naik
Obat-obatan - boldsky.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kolesterol diketahui bisa naik kadarnya karena gaya hidup dan makanan yang Anda konsumsi.

Tapi, nyatanya, kolesterol juga bisa naik karena obat-obatan yang Anda konsumsi.

Menurut ilmuwan, beberapa obat yang Anda gunakan untuk mengobati kondisi medis lain, seperti tekanan darah tinggi, dapat memengaruhi kadar kolesterol Anda.

Bahkan jika Anda sedang menjalani pengobatan untuk mengontrol kolesterol Anda, mungkin obat lain yang Anda konsumsi dapat mengurangi efektivitasnya. 

Berikut beberapa obat-obatan yang ternyata bisa meningkatkan kadar kolesterol Anda seperti dilansir dari Very Wealth.

1. Beta Blocker

Beta blocker adalah obat yang biasanya diresepkan untuk mengobati tekanan darah tinggi. Meskipun mereka biasanya digunakan untuk mengobati berbagai bentuk penyakit jantung, beta blocker dapat secara signifikan mengurangi kadar HDL

Berikut daftar obat beta blocker :

  • Corgard (nadolol)
  • Inderal (propranolol)
  • Tenormin (atenolol)
  • Toprol (metoprolol)
  • Zebeta (bisoprolol)

Jika beta blocker Anda mempengaruhi kolesterol Anda secara signifikan, dokter Anda dapat menurunkan dosis Anda atau mengalihkan Anda ke obat lain.

2. Prednison

Prednison adalah jenis obat yang digunakan untuk mengurangi peradangan. Ini termasuk dalam kelas obat yang disebut kortikosteroid dan digunakan untuk mengobati berbagai kondisi peradangan, termasuk reaksi alergi parah, beberapa jenis radang sendi, lupus, multiple sclerosis, dan penyakit radang usus (IBD).

Prednison sangat efektif dalam mengendalikan peradangan tetapi juga dapat dengan cepat dan kadang-kadang secara dramatis meningkatkan kadar LDL dan menurunkan kadar HDL. Studi menunjukkan bahwa prednison dosis tinggi dapat menyebabkan kolesterol naik dalam hitungan minggu dan meningkatkan tekanan darah sistolik Anda pada waktu yang sama.

3. Amiodaron

Amiodarone adalah obat yang digunakan untuk mengobati kondisi yang dikenal sebagai aritmia jantung.

Aritmia jantung adalah detak jantung tidak teratur yang disebabkan ketika sinyal listrik di otot jantung tidak berfungsi dengan baik. Hal ini dapat menyebabkan jantung berdetak terlalu cepat (takikardia), terlalu lambat (bradikardia), atau tidak menentu.

Amiodarone dapat menyebabkan kadar LDL melonjak, meskipun umumnya tidak mempengaruhi kadar HDL

Amiodarone umumnya digunakan untuk mengobati aritmia yang mengancam jiwa atau untuk mencegah atau mengobati gangguan irama jantung pada orang yang berisiko terkena serangan jantung dan komplikasi serius lainnya. 

4. Siklosporin

Siklosporin adalah jenis obat yang dikenal sebagai imunosupresan, yang bekerja dengan mengurangi respons sistem kekebalan tubuh, yang melawan infeksi, penyakit, dan hal lain yang dianggap tidak normal

Siklosporin digunakan untuk mencegah penolakan organ, di mana sistem kekebalan menyerang jaringan yang disumbangkan. Ini juga dapat digunakan untuk mengobati penyakit autoimun, sekelompok kondisi di mana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan tubuh sendiri.

5. Steroid Anabolik

Steroid anabolik adalah sekelompok hormon seks pria, termasuk testosteron, yang digunakan secara ilegal oleh atlet angkat besi untuk membangun otot. Tapi, mereka juga memiliki kegunaan medis yang sah, termasuk mengobati beberapa jenis anemia (kekurangan sel darah merah pembawa oksigen) atau kondisi yang disebut hipogonadisme di mana tubuh tidak menghasilkan cukup testosteron.

Steroid anabolik dapat menyebabkan peningkatan dramatis dalam kadar LDL dan menurunkan kadar HDL. Dengan penggunaan jangka panjang, ini dapat meningkatkan risiko aterosklerosis ("pengerasan pembuluh darah"), tekanan darah tinggi, dan penyakit arteri koroner serta diabetes tipe 2.

6. Inhibitor Protease

Protease inhibitor adalah kelas obat antiretroviral yang digunakan untuk mengobati HIV. 

Inhibitor protease yang digunakan untuk pengobatan HIV antaralain:

  • Aptivus (tipranavir)
  • Evotaz (atazanavir/cobicistat)
  • Kaletra (lopinavir/ritonavir)
  • Lexiva (fosamprenavir)
  • Norvir (ritonavir)
  • Prezcobix (darunavir/cobicistat)
  • Prezista (darunavir)
  • Reyataz (atazanavir)

7. Diuretik

Diuretik, juga dikenal sebagai "pil air", digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan retensi air.

Diuretik loop juga meningkatkan kadar LDL, tetapi beberapa obat ini juga menyebabkan sedikit penurunan kadar HDL.

Ada dua jenis diuretik yang meningkatkan kadar kolesterol:

  • Diuretik thiazide, termasuk Diuril (chlorothiazide), Zaroxolyn (metolazone), dan hydrochlorothiazide
  • Diuretik loop, termasuk Lasix (furosemide), Demadex (torsemide), dan Bumex (bumetanide)
  • Diuretik tiazid menyebabkan peningkatan sementara kadar kolesterol total dan LDL; Tingkat HDL biasanya tidak berubah. Saat ini,
  • Lozol (indapamide) adalah satu-satunya diuretik thiazide yang tampaknya tidak mempengaruhi kadar kolesterol.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kolesterol obat darah tinggi radang paru-paru
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top